Home » Mobil » Hyundai Bawa Mobil Listrik Ioniq Sebagai Taksi Online Grab Indonesia

Hyundai Bawa Mobil Listrik Ioniq Sebagai Taksi Online Grab Indonesia

Hyundai Ionic, mobil listrik untuk taksi online

Jakarta – PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) meluncurkan Hyundai IONIQ Electric hari ini, Jumat (13/12/2019) . Nantinya, mobil listrik Hyundai Ioniq ini akan dioperasikan sebagai bagian dari layanan Grab Indonesia. Pada tahap awal, Grab Indonesia akan mengoperasikan 20 unit Hyundai IONIQ Electric di DKI Jakarta pada awal 2020 mendatang.

Kemitraan ini diresmikan oleh Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Republik Indonesia, dan Bambang Brodjonegoro selaku Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia. Kerja sama dengan Grab juga akan berkontribusi untuk memelihara ekosistem kendaraan listrik (EV) Indonesia. Kehadiran Hyundai IONIQ Electric juga menandai awal perjalanan Hyundai dan Grab Indonesia untuk menghadirkan solusi mobilitas ramah lingkungan.

“Kami berkomitmen untuk memimpin elektrifikasi di bawah Strategi 2025. Dalam hal ini, kami fokus pada penyajian produk dan layanan yang paling diinginkan oleh pelanggan,” ujar Yoon Seok Choi, Presiden Direktur PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia melalui keterangan resminya.

Hyundai telah menyiapkan rencana jangka panjang untuk lebih jauh lagi membangun ekosistem EV di Indonesia. Kemitraan dalam membentuk ekosistem EV di Asia Tenggara telah dimulai oleh Hyundai dan Grab sejak 2019 lalu di Singapura. Hyundai mendistribusikan 200 unit KONA EV kepada Grab dalam menginisiasi pilot project-nya di negara tersebut.

“Kami merasa terhormat atas kemitraan dengan Grab ini, disertai dukungan dari pemerintah dalam merangkul masa depan mobilitas dengan kendaraan listrik. Indonesia adalah pasar besar mobil listrik dan kami akan melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan negara ini dengan masa depan,” tambah Seok Choi.

Hyundai Berkomitmen Bangun Sarana Mobil Listrik di Indonesia

Hyundai siap membangun ekosistem EV di Indonesia

Hyundai telah menyatakan komitmennya di depan Presiden Joko Widodo untuk memperkuat sektor otomotif Indonesia. Upaya yang dilakukan pabrikan asal Negeri Ginseng ini berupa melakukan pengembangan pusat manufaktur ASEAN pertama di negara ini, serta menjajaki peluang memproduksi kendaraan listrik berbasis baterai.

Dampak dari investasi dan pembangunan tersebut akan membuka lebih dari 23.000 lapangan kerja baru, baik secara langsung maupun tidak langsung. Investasi ini juga membangun pusat penelitian dan pengembangan mobil listrik.

“Yang dibutuhkan negara kita saat ini adalah bagaimana meningkatkan efisiensi energi serta mewujudkan kualitas udara yang bersih. Ini telah disampaikan melalui Peraturan Presiden No. 55 Tahun 2019 mengenai Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik. Kami mengapresiasi dukungan yang telah diberikan Hyundai dan Grab Indonesia dalam memperkuat usaha kita demi keberlanjutan sumber daya, kelestarian lingkungan, serta penguatan ekonomi Tanah Air,” ujar Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Republik Indonesia.

 

Penulis: Yongki Sanjaya

Editor: Dimas

Baca Juga:

Tol Layang Japek Kurang Mulus, Presiden Jokowi: Kalau Mulus Malah Ngantuk

Previous post
Unik, di Bandara Ini Lamborghini Huracan Jadi Pemandu Pesawat
Next post
Tampil Gaya, Vespa Gandeng Fila Untuk Skuteris Indonesia