Home » Berita » Masih Nekat Pasang Lampu Strobo di Mobil, Ini Hukumannya

Masih Nekat Pasang Lampu Strobo di Mobil, Ini Hukumannya

Polisi tindak pengendara yang menggunakan lampu strobo (Foto: Instagram tmcpoldametro)

Jakarta – Operasi Patuh Jaya 2020 masih berjalan sampai sekarang. Polisi tidak hanya menindak para pengemudi kendaraan bermotor yang kedapatan melawan arus, tidak memiliki surat-surat dan pelanggaran lalu lintas lainnya. Termasuk juga menindak pengendara yang dengan sengaja memasangkan lampu strobo (lampu isyarat) di mobil yang bukan peruntukannya.

“Hingga saat ini sembilan pelanggaran strobo ditilang,” ujar Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, seperti dilansir dari NTMC Polri, Kamis (30/7/2020).

Akhir-akhir ini banyak pemilik mobil menggunakan lampu stobo tidak sesuai dengan peruntukannya. Sebagian pemilik mobil sengaja memasang lampu stobo untuk sekedar menakut-nakuti pengguna jalan lain. Ada juga yang beralasan penggunaan lampu strobo menjadi cara efektif untuk menerjang kamacetan.

Penggunaan lampu strobo di mobil telah diatur dalam undang-undnag. Hanya kendaraan instansi tertentu saja yang diperbolehkan menggunakan lampu strobo.

Berikut ini aturan mengenai penggunaan lampu stobo pada kendaraan:

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2009 Pasal 59

(1) Untuk kepentingan tertentu, Kendaraan Bermotor dapat dilengkapi dengan lampu isyarat dan/atau sirene.

(2) Lampu isyarat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas warna: a. merah; b. biru; dan c. kuning.

(3) Lampu isyarat warna merah atau biru sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a dan huruf b serta sirene sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berfungsi sebagai tanda kendaraan bermotor yang memiliki hak utama.

(4) Lampu isyarat warna kuning sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c berfungsi sebagai tanda peringatan kepada pengguna jalan lain.

(5) Penggunaan lampu isyarat dan sirene sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) sebagai berikut:
a. lampu isyarat warna biru dan sirene digunakan untuk Kendaraan Bermotor petugas Kepolisian Negara Republik Indonesia;
b. lampu isyarat warna merah dan sirene digunakan untuk Kendaraan Bermotor tahanan, pengawalan Tentara Nasional Indonesia, pemadam kebakaran, ambulans, palang merah, rescue, dan jenazah; dan
c. lampu isyarat warna kuning tanpa sirene digunakan untuk Kendaraan bermotor patroli jalan tol, pengawasan sarana dan Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, perawatan dan pembersihan fasilitas umum, menderek kendaraan, dan angkutan barang khusus.

(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan, prosedur, dan tata cara pemasangan lampu isyarat dan sirene sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan peraturan pemerintah.

(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penggunaan lampu isyarat dan sirene sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Polisi tindak pengendara yang menggunakan lampu strobo (Foto: Instagram tmcpoldametro)

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 1993 Tentang Kendaraan dan Pengemudi

Pasal 65

Dilarang memasang lampu pada kendaraan bermotor, kereta gandengan atau kereta tempelan yang menyinarkan :

a. cahaya kelap-kelip, selain lampu penunjuk arah dan lampu isyarat peringatan bahaya;
b. cahaya berwarna merah ke arah depan;
c. cahaya berwarna putih ke arah belakang kecuali lampu mundur.

Pasal 66

Lampu isyarat berwarna biru hanya boleh dipasang pada kendaraan bermotor :

a. Petugas penegak hukum tertentu.
b. Dinas pemadam kebakaran.
c. Penangulangan bencana.
d. Ambulans.
e. Unit palang merah.
f. Mobil jenazah.

Pasal 67

Lampu isyarat berwarna kuning hanya boleh dipasang pada kendaraan bermotor :

a. Untuk membangun, merawat, atau membersihkan fasilitas umum.
b. Untuk menderek kendaraan.
c. Untuk pengangkut bahan berbahaya dan beracun, limbah bahan berbahaya dan beracun, peti kemas dan alat berat.
d. Yang mempunyai ukuran lebih dari ukuran maksimum yang diperbolehkan untuk dioperasikan di jalan.
e. Milik instansi pemerintah yang dipergunakan rangka keamanan barang yang diangkut.

Sanksi

Bagi pemilik kendaraan bermotor yang kedapatan memasang lampu stobo bisa dikenakan sanksi berupa kurungan penjara atau denda. Sanki tersebut tersirat jelas di undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2009 ayat 4 yang berbunyi:

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang melanggar ketentuan mengenai penggunaan atau hak utama bagi Kendaraan Bermotor yang menggunakan alat peringatan dengan bunyi dan sinar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 59, Pasal 106 ayat (4) huruf f, atau Pasal 134 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah).

Penulis: Santo

Editor: Lesmana

Previous post
Konsumsi BBM Honda CR-V Ternyata Bisa Seperti LCGC
Next post
Modal Indonesia untuk Menjadi Pemain Utama Kendaraan Listrik

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *