Home » Mobil » Infografis: Sejarah Toyota

Infografis: Sejarah Toyota

sejarah toyota infografis

Toyota yang Anda kenal saat ini tidak akan menjadi kenyataan, jika itu bukan karena alat tenun otomatis, yang diciptakan oleh Sakichi Toyoda. Sakichi adalah pemilik pabrik tenun Jepang dan ia menyelesaikan penemuan mesin tenun otomatisnya pada tahun 1924. Ia juga ayah dari Kiichiro Toyoda, pendiri Toyota.

Pada 1929, Sakichi memutuskan untuk menjual paten alat tenun otomatisnya di Inggris. Uang yang diperolehnya dari transaksi ini digunakan oleh putranya, Kiichiro, untuk mendirikan bisnis mobil.

Kiichiro mendirikan divisi otomotif Toyoda Automatic Loom Works pada tahun 1933. Sebagai catatan, nama ‘Toyota’ masih belum ada pada waktu itu karena perusahaan mobil Kiichiro adalah anak perusahaan dari Toyoda Automatic Loom Works milik ayahnya.

Setahun setelah mendirikan divisi otomotif, gambar-gambar mobil penumpang selesai pada bulan Juli 1934. Kementerian Perdagangan dan Industri Jepang dan Kementerian Perang mendengar kemajuan dan meminta Toyota Automatic Loom Works untuk memproduksi truk dan bus dengan alasan kebijakan nasional. Dengan demikian, perusahaan tersebut sudah mulai merancang truk pada Maret 1935.

Prototipe truk dibangun berdampingan dengan prototipe mobil penumpang. Perusahaan memperkenalkan prototipe truk Model G1 pada November 1935 sementara mobil penumpang Model AA diluncurkan pada September 1936.

Pada 1936 juga merupakan tahun ketika Toyoda berubah menjadi Toyota. Kiichiro bertanya kepada masyarakat umum untuk saran tentang apa logo barunya seharusnya – yang menghasilkan kelahiran kata Jepang “Toyota.” Menurut perusahaan, perubahan dari “Toyoda” menjadi “Toyota” dianggap menguntungkan karena “tidak bersuara konsonan terdengar lebih menarik daripada konsonan bersuara. ”

Selain itu, konsep Jikaku — menghitung jumlah guratan dalam menulis karakter untuk menentukan nasib baik dan buruk — memiliki pengaruh signifikan untuk perubahan nama.

Toyota mengekspor empat unit truk GA, versi terbaru truk G1, ke China Timur Laut pada 15 Juli 1936. Ini menandai produk pertama yang diekspor perusahaan.

Bisnis Toyota terus berkembang, tetapi Perang Dunia Kedua meletus membuat merek itu menghentikan peluangnya untuk memperluas bisnisnya di luar Jepang.

Toyota terus tumbuh dan memperluas pasarnya di Jepang meskipun terjadi perang. Pada tahun 1947, Toyota meluncurkan 100.000 kendaraan produksi dalam negeri.

Presiden Penjualan Motor Toyota Shotaro Kamiya berangkat ke Amerika Serikat pada 23 Juni 1950 untuk merundingkan kemitraan dengan Ford Motor Company. Toyota juga mengambil kesempatan ini untuk mengunjungi dan mengamati pabrik mesin Ford di River Rogue, Highland Park, Dearborn, dan lainnya.

Pada tahun 1957, Toyota USA didirikan. Setahun setelah itu, Toyopet Sedan menjadi mobil pertama Toyota yang dijual di Amerika Serikat. Namun, itu tidak bisa mendapatkan traksi positif karena harganya dan kurangnya tenaga kuda. Toyopet dilengkapi dengan mesin bensin 33 hp.

Toyota meluncurkan Toyopet Corona Model PT20 pada Maret 1960 di Jepang. Pembuat mobil memasarkan produk ini sebagai mobil keluarga yang menampilkan tubuh “rendah, luas, dan ramping”. Mobil ini juga dipuji oleh desainer mobil Italia yang terkenal, Pinin Farina, yang mengunjungi Jepang pada saat itu.

Corona generasi ketiga diperkenalkan pada bulan September 1964, menampilkan mesin 70 dk dan suspensi kembali, yang diklaim Toyota meningkatkan kenyamanan berkendara mobil. Itu adalah mobil terlaris dari April 1965 hingga Desember 1967.

Pada tahun 1965, Toyota meluncurkan kembali Toyopet di AS dan mengubahnya menjadi Corona. Mobil ini menandai kesuksesan pertama Toyota di Amerika Serikat.

Momentum Toyota tetap kuat selama dekade ini karena mengakuisisi Hino Motors, produsen bus dan truk; serta Nippondenso, sebuah perusahaan komponen listrik; dan Perusahaan Daihatsu Motor.

Produsen mobil Jepang melanjutkan pertumbuhannya ketika Corolla diperkenalkan pada tahun 1968 — mobil yang dianggap hemat bahan bakar, kompak, terjangkau, dan dilengkapi dengan perawatan berbiaya rendah. Corolla membantu meningkatkan ekspor Toyota ke Amerika Serikat dari 98.000 unit pada 1968 menjadi 155.000 unit pada 1969. Dengan ini, Toyota menjadi merek mobil impor terbesar kedua di Amerika Serikat pada 1969.

Toyota bermitra dengan General Motors Corporation pada tahun 1986, yang menghasilkan kelahiran pabrik pembuatan mobil bernama New Unified Motor Manufacturer, Inc. di California. Pabrik ini memberi Toyota kemampuan untuk mulai memproduksi mobil di AS.

Pada tahun 1989, Toyota meluncurkan merek mewahnya — Lexus.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Mobil Toyota, klik di sini. Di sisi lain, jika Anda tertarik untuk melihat daftar lengkap mobil baru Toyota yang tersedia di Indonesia, klik di sini.

freed dan jazz
Previous post
Honda Kembali Panggil 17 Ribu Pemilik Freed dan Jazz di Indonesia
Next post
Harga Pertamax Makin Mahal, Ini Cara Mengendarai Mobil Matik Agar Hemat BBM