Home » Mobil » Simak Penyakit Khas Nissan Grand Livina, Sosok MPV Rasa Sedan

Simak Penyakit Khas Nissan Grand Livina, Sosok MPV Rasa Sedan

Nissan Livina
Nissan Grand Livina punya penyakit alias kerusakan yang khas. Foto/Carmudi Indonesia.

Jakarta – Nissan Grand Livina menjadi salah satu mobil yang cukup digemari di Indonesia. MPV berkapasitas tujuh penumpang ini menjangkau cukup banyak lapisan konsumen, dengan rentang varian yang beragam. Dengan cita rasa kenyamanan layaknya sedan, Nissan Grand Livina juga memiliki beberapa kelemahan yang menjadi penyakit khas.

Grand Livina menjadi salah satu model Nissan yang mendapat sambutan cukup hangat dari masyarakat Indonesia. MPV ini pertama kali hadir dengan pilihan mesin 1.5 dan 1.8 liter dengan transmisi manual atau otomatis. Sensasi berkendara yang ditawarkan pun lincah dan responsif sehingga lebih terasa seperti sedan.

Saat diluncurkan, Nissan Grand livina juga digadang-gadang sebagai saingan Toyota Avanza, yang begitu sukses penjualannya di indonesia. Grand Livina keberadaanya cukup diminati meskipun saat itu harganya paling tinggi dibanding mobil sejuta umat.

Banyak yang mengakui kalau mobil ini cukup nyaman dan irit jika dibanding MPV sekelasnya. Hal ini membuat Grand Livina sampai dengan sekarang punya penggemar yang loyal karena sudah terbuai dengan sensasi kenyamanan ala sedan. Mobil ini sebenarnya cenderung lebih seperti sebuah estate dengan ground clearance lebih tinggi.

Soal perawatan, Grand Livina memang butuh sedikit perhatian lebih dibanding MPV sejenis dari merek lain. Teknologi yang dimiliki MPV buatan Nissan tersebut sedikit lebih rumit. Sosok MPV andalan Nissan ini punya beberapa penyakit khas yang muncul karena usia pemakaian.

Anda juga tidak bisa asal pasang aksesoris kelistrikan karena mengganggu kerja perangkat lain. Pasalnya, Nissan Grand Livina itu mempunyai sensor yang lebih rumit serta lebih banyak jika dibandingkan dengan mobil produkan Jepang lainnya.

Penyakit Grand Livina, Gampang Mengalami Kendala Kelistrikan

Nissan Grand Livina
Nissan Grand Livina. Foto/Istimewa.

Masalah yang cukup sering dikeluhkan pemilik Grand Livina versi awal yakni soal kelistrikan. Grand Livina memiliki sistem kelistrikan yang rumit, sehingga cukup sulit memasang aksesoris tambahan semisal klakson atau foglamp dengan produk aftermarket.

Sekalipun urutan pemasangan dirasa sudah tepat, masih muncul gangguan teknis lain. Masalah ini sudah sering dikeluhkan di forum-forum otomotif untuk kanal khusus Grand Livina.

Menurut penuturan salah seorang member pada forum diskusi otomotif Seraya Motor, ia menyebut bila extra fan malah terus menyala setelah pemasangan klakson dan foglamp. Padahal, urutan pemasangan mengambil jalur listrik langsung dari aki kemudian melalui relay.

Mesin grand Livina
Mesin Grand Livina. Foto/Istimewa.

Masalah ini baru teratasi saat mekanik di bengkel resmi Nissan mengembalikan jalur kelistrikan seperti semula atau melepas seluruh aksesoris tadi. Keluhan extra fan yang terus menyala pun hilang saat kondisi mobil kembali standar. Tampaknya, pemasangan aksesoris ini mempengaruhi kerja sensor-sensor yang lain menjadi kacau dan kurang presisi.

Masalah ini ditengarai karena teknisi aksesoris tidak semuanya mengerti alur kabel bodi tiap mobil secara mendalam. Beberapa ATPM memiliki rahasia perhitungan arus listrik dan jalur kelistrikan yang tidak bisa disebarluaskan ke publik. Saat pemasangan di bengkel resmi, pabrikan sudah menghitung kapasitas beban listrik yang ditanggung kabel bodi.

Kabel khusus berikut instalasi pemasangan sudah tersedia untuk foglamp. Saat pemasangan, teknisi sudah menghitung sesuai kapasitas aki serta kapasitas pengisian dari altenator. Apabila ingin menambah aksesoris yang berhubungan dengan kelistrikan, sebaiknya cek kapasitas altenator.

Akibat Kelistrikan Bermasalah

Jangan sampai, melebihi kapasitas maksimum alternator karena akan menyebabkan aki tekor. Ini karena listrik yang masuk ke aki dan yang dikeluarkan tidak berimbang. Akhirnya ECU bermasalah, karena laporan dari sensor ke ECU tidak cocok dengan settingan awal, akhirnya ECU hang.

Soal masalah kelistrikan lainnya terdapat pada sistem pencahayaan. Pengguna Grand Livina mengeluhkan bohlam di lampu utama kurang terang. Namun apabila mengganti bohlam dengan watt yang terlalu besar dengan standarnya ada kemungkinan resiko lampu menjadi buram, bahkan reflektornya meleleh.

Apabila memang butuh bohlam yang lebih terang, masih bisa menaikkan watt tapi jangan terlalu beda jauh speknya, atau mengganti dengan jenis LED yang lebih hemat daya. Selain itu, apabila masih kurang terang coba cek relay lampu yang mungkin bermasalah. Bisa juga pada bagian kaca lampu depan, mungkin sudah buram atau kotor.

Kabin Nissan Grand Livina yang Sedikit Bising

masalah nissan grand livina
Nissan Grand Livina XV 2008. (Foto: dok. Nissan).

Grand Livina hadir sebagai MPV dengan bentuk lebih mirip sebagai estate atau station wagon karena desainnya sedikit lebih pipih. Soal kenyamanan, Grand Livina pun lebih menyerupai sedan ketimbang MPV. Namun di sisi lain, beberapa pengguna Grand Livina mengeluhkan soal kebisingan pada kabin saat melewati jalan yang kurang mulus.

Asumsi awal, dengan desain yang rendah seperti itu, maka sewaktu kita duduk di kabin jarak telinga kita dengan ban akan lebih dekat. Ini membuat lebih terdengar bisingnya suara roda dibandingkan dengan menggunakan mobil MPV lain yang memiliki desain body yang cukup tinggi.

Soal bising tadi juga berasal dari pintu sebelah kiri. Menurut penuturan beberapa pemilik Grand Livina keluaran awal di forum otomotif, pintu sebelah kiri cenderung sedikit kurang rapat saat menutup.

Akibatnya, pintu jadi cenderung bergetar saat lewat jalan keriting. Apabila dirasa pintu penumpang sebelah kiri sudah tertutup rapat tapi kabin masih bising, kalian mungkin perlu menambah lapisan peredam di bagian tersebut. Ini juga menjadi solusi mudah melenyapkan penyebab suara bising di kondisi jalan bergelombang yang dirasakan di kabin.

Setir Grand Livina yang Terlalu Ringan

Interior Nissan Grand Livina XV 2008. (Foto: dok. Nissan)

Sebagai MPV rasa sedan, tentu Grand Livina mengedepankan kenyamanan dari berbagai aspek. Soal handling atau pengendalian saat berkendara salah satunya. Demi kenyamanan, sistematika electric power steering pada Grand Livina dirancang sangat ringan dan sangat responsif.

Pada kecepatan rendah setir akan menjadi relatif ringan namun pada kecepatan tinggi hanya sedikit lebih berat. Ini membuat feedback roda kepada pengemudi jadi kurang mantap saat mobil digeber.

Sama seperti produk Nissan lainnya, feedback setir yang enteng itu sepertinya memang disengaja. Ini supaya pengemudi Grand Livina mudah melakukan manuver secara presisi tanpa menguras tenaga terlalu besar.

Bagi sebagian pengguna, putaran setir yang ringan ini mereka anggap riskan. Muncul kekhawatiran apabila setir yang masih agak ringan saat mobil dipacu dalam kecepatan tinggi malah mengurangi feel mengemudi. Selain itu bagi sebagian orang, memutar setir Grand Livina rasanya kurang nyaman karena dianggap ‘sensitif’.

Sebenarnya, putaran setir Grand Livina bisa dibuat jadi lebih berat namun tetap responsif. Untuk mengubah karakter putaran setir pada MPV 7 penumpang tersebut juga tidak perlu penggantian komponen.

Menurut Cecep Dadan, pemilik bengkel Rizki Jaya Motor di Pasar Mobil Kemayoran, tingkat kekakuan setir bisa diatur sesuai permintaan pemilik mobil. Proses penyetelan setir Grand Livina terdapat pada rack steer dengan cara membongkar kaki-kaki roda depan.

“Itu cukup disetel saja. Nanti turun semua itu bagian racksteer waktu disetel,” ucap Cecep.

Penyakit Khas Grand Livina Manual, Pedal Kopling Ambles

Pedal kopling Nissan Grand Livina rentan jeblos setelah pemakaian lima tahun . Foto: istimewa.

Masalah terakhir yang satu ini kerap menghantui pengguna Grand Livina dengan transmisi manual. Kerusakan kopling ambles terjadi baik pada varian 1.5 atau 1.8. Gejala kerusakannya ditandai dengan pedal kopling kadang tidak kembali setelah diinjak dan perlu dikocok agar naik.

“Pedal koplingnya mendem tidak kembali setelah pindah gigi. Waktu itu koplingnya jeblos waktu di kecepatan tinggi, setelah diinjak habis waktu pindah gigi nggak balik lagi. Kalau di gigi satu, pedal koplingnya masih mau balik waktu kita posisi setengah kopling,” Jelas Griffith, pemilik Nissan Grand Livina pada Carmudi.

Kerusakan ini berasal dari master kopling yang bocor. Sistem kopling pada MPV ini menggunakan sistem hidrolik. Disinyalir terjadi kebocoran di jalurnya yang membuat oli berkurang dan tidak bisa memberi tekanan balik pedal.

Bila di bengkel resmi, ucap Griffith, penggantian kopling hidrolik dilakukan secara menyeluruh. Adapun di bengkel spesialis Nissan, perbaikan untuk kerusakan ini dengan mengganti master kopling bawah. Proses perbaikannya pun perlu turun kopling, kemudian mengganti master kopling bagian bawah.

“Itu dari master kopling, Grand Livina kan pakai hidrolik. Perkiraan saya, kopling bawah bocor jadi oli kurang. Kita ganti master koplingnya, masuknya turun kopling,” jelas Cecep.

Penulis: Yongki

Editor: Lesmana

rincian-biaya-pada-stnk
Previous post
Darurat Wabah Corona, Telat Bayar Pajak dan STNK Bebas Denda
Spion asli berukuran besar
Next post
8 Komponen yang Bisa Membuat Kawasaki KLX Makin Keren